Radikal dan intoleran itu bukan milik Islam, Khilafah, atau kelompok tertentu. Radikal itu tidak tergantung pada jumlah pelaku. Pun Radikal bisa dilakukan oleh manusia dengan berbagai baju. Contohnya. Aksi 212