Begini Kelakuan Kompas TV Pada Acara Rosi Terhadap Bang Sandi

Ngelmu.id – Anies-Sandi Media Center akhirnya menyampaikan penjelsaan tentang ketidakhadiran Bang Sandi dalam acara Rosiana Silalahi yang ditayangkan di Kompas TV.

Setidaknya ada lima poin penting yang diputarbalikan sehingga tim Anies-Sandi perlu menjelaskan duduk perkaranya agar lebih jelas. dan tidak bias.

Pertama, sampai detik terakhir, acara “Rosi dan Kandidat Gubernur” (untuk selanjutnya disebut “acara Rosi”) tidak pernah mendapatkan jawaban dari Tim Anies-Sandi tetapi acara Rosi secara sepihak terus mengiklankan acara debat.

Kedua, pada saat acara Rosi sudah dikabari pada 27/3/2017 bahwa yang hadir  adalah calon Wakil Gubernur (karena Cagub seminggu sebelumnya sudah ada acara debat di TV lain), acara itu   masih terus diiklankan sebagai “Pertama Kali Kedua Pasangan Calon Bertemu dalam Putaran Kedua”. Ini jelas sebuah pengabaran yang tidak sesuai fakta. Pengiklanan oleh Acara Rosi yg tidak benar itu menjadi catatan khusus bagi tim Anies-Sandi. Terlihat bahwa Acara Rosi tidak taat etika.

Ketiga, , tim Anies-Sandi menegaskan bahwa talkshow harus fokus pada adu gagasan, bukan adu sorak antar pendukung. Kami ingin dialog antar calon di TV bukan untuk memperuncing suasana tapi menjadi kesempatan untuk mendiskusikan program. Karena itu Tim Anies-Sandi meminta bahwa acara cukup dihadiri 30-50 undangan non pendukung paslon. Acara Rosi menolak permintaan tentang undangan terbatas itu dan menegaskan akan jalan terus, meskipun Kami sudah sampaikan resikonya adalah Bang Sandi tidak bisa hadir.


Keempat, bahkan di saat sudah jelas tidak ada kesepakatan dan Bang Sandi jelas tidak hadir, Acara Rosi pun tetap saja mengiklankan bahwa dua pasang calon akan hadir. Sesuatu yang tidak seharusnya terjadi.

Kelima, menanggapi juru bicara Tim Basuki-Djarot, Anies-Sandi, baik sebagai pasangan maupun sendiri-sendiri, tidak pernah memiliki trauma terhadap debat. Bahkan sekitar seminggu sebelum ini, Anies sekali lagi membuktikan dominasinya terhadap Basuki yang konon kekalahannya di debat itu disebabkan semata-mata karena beliau sedang sakit gusi.