HELIKOPTER ANIES BASWEDAN

Oleh Zeng Wei Jian

Ngelmu.id – Out of their deep frustation and grievance, Ahoker mendeskreditkan Anies. Apa pun yang dilakukan Anies, harus diserang. Supaya citra Anies jatuh. Itu tujuan Barisan Sakit Hati (Ahoker).

Anies naik Gojek dicibir pencitraan. Anies naik helikopter dibilang borju. Anies naik bajaj dicaci lebay. Pokoke, Anies harus salah. Anies mesti jelek. Kasian ya Ahoker itu.

Dua hari setelah dinyatakan menang quick count, Djan Faridz minta ketemu Anies. Publik menduga Faridz mau nego. Biasa itu di politik. Kubu kalah bakal ditinggal. Merapat ke pemenang. Banyak pahlawan kesiangan.

Di sini, Anies memperlihatkan kualitas seorang filsuf. Sebagai ex aktifis, akademisi dan tokoh berpengaruh (versi Forbes), Anies bersikap etis.

Anies bilang sebaiknya Faridz ketemu dulu dengan Haji Lulung.

Berdasarkan etika politik, reaksi Anies ini bermakna sangat dalam. Very very deep. Semua orang tau, Jilung pro Anies. Sekali pun Faridz Ketua DPP, namun dia harus permisi dulu dengan Jilung.

Jelas, Anies orang yang tak melupakan budi. Dia apresiasi Jilung. Bila Anies langsung terima tawaran Faridz, maka sama saja Anies bertindak tidak etis. Di sini, saya merasa Jakarta tidak salah pilih pemimpin.

Menurut filsuf Wolff, “Making political decisions requires judgement and skill. It should, Plato urges, be left to the experts.”

Filsuf adalah seseorang yang cinta wisdom (Nichols). Anies sangat bijak. Kasus Djan Faridz ini buktinya. Bukti bahwa Anies seorang filsuf sekaligus punya skill dalam membuat keputusan politik.

Soal helikopter yang dinyinyirin BSA Ahoker, itu masalah etika normatif. Yaitu masuk ranah pratical means. Sekalipun keok telak, Ahok masih gubernur de jure. Jakarta sangat macet. Ahok gagal benahi problem kemacetan ini. Ahok ngapain aja selama ini. Anies akan dianggap tidak respek kepada Ahok bila dia datang telat.

Demi menghormati seorang gubenur (keok), dan mengatasi masalah kemacetan, Anies dipinjami helikopter. Dan itu biasa saja. But ooppsss…Ahoker sedang sakit hati. Mereka stress berat akibat kalah di pilgub. Wajar cari sensasi. Anies jadi target amarah dan dengki.

But, This guy has manners, intelligence, a sense of humor, and a kind heart. That is Anies Baswedan, Gubernur Baru DKI Jakarta.

THE END