UKP Pancasila Jangan Seperti Zaman Orba yang Jadi Alat Pukul Penguasa

Ngelmu.id, JAKARTA – Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKP PIP) telah dilantik pada hari ini di Istana Negara, Jakarta, Rabu 7 Juni 2017. Sekretaris Fraksi Partai Keadilan Sejahtera Sukamta berharap, kebijakan ini bisa berjalan efektif.

“Semoga unit ini bisa menginspirasi anak-anak bangsa untuk lebih berkomitmen kepada Pancasila dan mendorong implementasinya di dalam pemerintahan, bukan hanya di masyarakat,” kata Sukamta di Jakarta, Rabu 7 Juni 2017.

Selain itu, anggota Komisi I DPR ini juga berharap, unit ini bisa mengambil pelajaran di masa lalu. Khususnya supaya tidak mengulang kejadian di zaman Orde Baru.

“Yaitu pemaksaan tafsir Pancasila dan menjadikannya alat pukul penguasa kepada para pengritiknya,” ujarnya menambahkan.

Sukamta mengakui adanya pembentukan ini membuat lembaga negara semakin gemuk. Namun, dia menilai tidak apa-apa jika lembaga UKP ini berjalan dengan baik sesuai fungsinya.

“Bukan hanya menjadi aksesoris saja,” kata Sukamta.

Pelantikan tersebut berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 31 M 2017 tentang pengangkatan Pengarah dan Kepala UKP PIP.

Berikut susunan organisasi UKP PIP:

Dewan Pengarah:
1. Megawati Soekarnoputri.
2. Try Sutrisno.
3. KH Said Aqil Siradj.
4. Mahfud MD.
5. Ahmad Syafi’i Ma’arif.
6. KH Ma’ruf Amin.
7. Pdt Andreas Anangguru Yewangoe.
8. Wisnu Bawa Tenaya.
9. Sudhamek Agoeng.

Kepala: Yudi Latief.